Featured

Tulisan Nomor 1

Bikin posting di blog itu bagaikan dua sisi pedang, di satu sisi males, di satu sisi pengen. But i guess that’s always the case in life. Hidup tuh selalu memberi dua sisi yang berlawanan.
Bikin judul blognya aja asal banget. Jadi ini blog mau dijadiin tempat sampah aja, secara mau curhat ke orang ga bisa tuntas, ya siapa juga kan mau terus-terusan mendengarkan curhat orang lain? Hari gini semua orang sibuk dengan diri masing-masing. Plus namanya juga manusia, kadang suka kadang ga suka. Cuma benda mati aja yang bisa konsisten, jadi sekarang curhatnya ke benda mati aja.

Advertisements

179 Cerita Hantu

Aku tuh paling males nonton film horor. Bukan karena ngga percaya hantu itu ada, tapi lebih karena ngga liat sisi menghiburnya dimana. Sementara nonton film, bayar pulak kalo di bioskop, kalo ngga terhibur ya buat apa.

Trus, setelah ada beberapa anggota keluarga yang meninggal, aku cenderung gak terlalu menggubris cerita-cerita horor karena selalu mikir…mmmm…keluargaku yang udah meninggal aja gak balik buat nakut-nakutin, masak ada orang lain yang mati trus dapat hak istimewa buat melanjutkan hidupnya di dunia sebagai hantu 😅 jadi muncul di kesimpulanku sendiri, arwah orang udah meninggal tuh gak sekurangkerjaan itu buat ngisengin orang yang masih hidup ataupun seistimewa itu buat jadi bagian dari dunia yang hidup.

Also, when several of my family members died, i have always been doing these extensive reading on where do dead people go. Yang mana, pembacaanku juga condong ke ajaran agama karena banyak lihat referensi dari Alkitab, dinyatakan bahwa orang mati itu cuma kayak orang tidur. Their soul return to God. Jadi setan-setan yang kerjaannya ganggu orang itu bukan arwah orang mati, lebih ke “anggota”nya Iblis.

Mungkin yang kebetulan baca postinganku ini bakal ngetawain pendapatku, tapi kalo cuma anggota iblis mah kenapa musti takut? My God is bigger than anything, He certainly will overpower the satan. Makanya kalo nonton film horor dan aku jadi takut, ga usah nonton sekalian karena udah tahu hal tsb melemahkan iman (bahwa Tuhan lebih besar dari segalanya), kok ya dilanjutin….itu kan namanya bebal.

Aku nulis begini karena akhir-akhir ini ngelihat cerita hantu tuh jadi merasa konyol. Kayak ada yang komentar jangan nanam pohon ini itu, ntar ada penghuninya. Gitu caranya ntar ngga makan buah yang pohonnya besar dong, setiap pohon besar dibilang ada hantunya. Berasa balik ke pre-historic era, jaman dimana orang masih menyembah pohon dan batu 😁. Atau komentar jangan suka lewat sini jam 3 pagi 🙈 ya belum bangun juga sih aku jam 3 hahahha, aku gak sekurang-kerjaan itu bangun sebelum maling kabur.

178 Property Show on Netflix

Aku lagi ga enak badan, gak tau napa lemes banget. Mana pas jadwal latihan olahraga, jadi pas latihan muay thai, belum kelar aku udah pusing dan muntah jadi aku minta berhenti setelah 30 menit dari seharusnya 1 jam trus lanjut yoga.

Akhirnya selonjoran di sofa sambil nonton tv dan menikmati netflix. Aku suka nonton acara-acara soal rumah. Ada yang extraordinary homes around the world, trus acara house doctor (kayak bedah rumah) dan yang jadi favoritku sekarang living free of mortgage. Nah di acara yang kusebut terakhir tadi, host nya wawancara beberapa orang supaya bebas KPR. Sebagian besar sih dengan cara tinggal di mobile house atau rumah yang bisa bergerak (shipping container yang ditaruh di atas trailer bench, jadi kalo mau pindah tinggal ditarik atau tinggal di boat…hehehe ngapung di atas sungai).

Aku kagum sama designnya (interior sama exterior) sih, meski inti acaranya adalah menciptakan rumah yang murah supaya gak harus KPR (rata2 kapal dan container kan harganya jauh lebih murah dari rumah).

Trus cara yang lain di luar mobile home: ada yang downsizing, jadi rumahnya yang besar dan masih hutang ke bank dijual, buat beli cash rumah baru yang lebih kecil dan beli rumahnya pindah kota atau cari daerah pinggiran (ini aku banget hahaha…ngaku-ngaku….cuma bener bagian daerah pinggiran). Sebetulnya bukan cuma mungkin dilakukan di Eropa sih, yang cari kerjaan lebih gampang daripada disini. Di sini juga bisa sih pindah kota dan cari kerjaan baru biar biaya hidup lebih rendah, cuma konsekuensinya kalo di sini pindah ke kota kecil, UMR nya juga turun 😅.

Btw, ini aku nulis berdasarkan kesimpulanku sendiri ya habis nonton acaranya hahaha….and i am not smart, so my way of resuming maybe incorrect or inaccurate 😝.

Selain mobile home atau pengecilan (downsizing), cara lain adalah bangun tempat di area milik ortu hahahahah. Beruntung buat yang punya generasi di atasnya (entah itu ortu, nenek/kakek dll) punya property dengan tanah atau ruang berlebih. Yang aku suka di acara ini, yang karena budaya barat, adalah meski mereka buat tempat baru mepet ortu/sodaranya tapi hidupnya terpisah/mandiri. Jadi tetep gak mengganggu privacy, bikin pintu masuk/keluarnya misah. Ditunjukin tuh ada yang ortunya punya garasi, anaknya bikinin ortu car port lalu renov garasinya jadi tempat tinggal. Atau ada yang ortunya sakit sehingga si anak memutuskan bikin kabin (ukurannya 28m2) di halaman rumah ortunya. Tetap mandiri tapi kalo ortunya perlu bantuan, dia tinggal buka pintu dan melangkah 10 kali nyampe deh di rumah ortunya. Lalu ada juga yang memutuskan buat renov lantai paling atas rumah ortunya (ceiling floor atau bagian atap yang biasanya cuma jadi gudang) dan pintu masuknya bikin tangga dari luar, jadi keluar masuk bebas tanpa harus ngelewatin rumah utama.

Di indonesia sih belum sampai segitu ya, mungkin karena KPR masih terjangkau, kalopun ngga … nyewa rumah masih masuk budget. Tapi akan datang masanya rumah mahal banget gak terjangkau buat kalangan muda, trus pada bakalan berusaha memaksimalkan space yang ada atau diwariskan dari ortunya atau mepet ke ortunya hahahah. Aku jadi mikir rumahku sekarang kalo mau di belah dua buat anakku tinggal mandiri, bisa gak ya? (mikirnya kejauhan, secara belum tentu anakku mau tinggal disini 😝😩).

177 my conversation with kid

Tadi malam, waktu anakku lagi nonton tivi (youtube)…

👩: kamu tahu gak, waktu mami sekecil kamu, belum ada internet.

👧: jadi mami kalo bosan ngapain?

👩: i found something

👧: such as what

👩: drawing, coloring, climbing trees, molding sand and water

👧: i also do all of those and still sometime i am bored

👩: i actually prefer you do things other than watch tv, now you watch tv too much.

👧: okay, let’s go to the mall then

👩: 🔨♨💮🆘

176 Pilih Mana?

Parenting tuh membingungkan ya. Waktu anak masih bayi, bahkan sejak anaknya masih di dalam kandungan, aku berdoa setengah mati punya anak anteng dan ga rewel….only to be completely dissapointed after hihi…anaknya lahir rewel banget. Herannya begitu si bayi diem aja tidur lelap 2 jam, aku gelisah sendiri, ini masih hidup ngga, masih nafas gak bayinya? 😂

Pas masih toddler alias batita (eh ini sampe skarang sih), berharap aku bisa tenang sekali2 biar ngopi gak diteriakin, napping ga dicuwek2 mataku. Cuman pas beneran anaknya diem, panik….ini anaknya lagi ngapain, ngerusak apaan? bakar rumput jangan2 atau nangkep kerbau tetangga 😒.

Buat yang anaknya susah makan, setelah nyobain bikin macem-macem gak ada yang dimakan, nyerah bendera putih, ngebolehin anak sarapan cheetoz….trus anaknya komentar “aku benci cheetoz” huh…since when? and she will certainly snap back “from now”.

Tadi aku baca artikel soal childhood yang bilang the purpose of childhood is not to grow up but to be a child. Hmmm bener juga ya. Jadi harusnya aku bukan harus milih anak itu menyenangkan atau tidak menyenangkan pengaruhnya ke hidupku, tapi aku memang harus menerima ya tugas anakku itu jadi anak-anak. Aku gak usah milih (kayak bisa milih aja) anakku harusnya jadi kayak apa karena memang belum waktunya dia dewasa.

175 Ngajarin Anak Soal Duit

This is not kid education 101. Aku mau share aja kegagalanku so far dalam hal ngajarin soal duit ke anak. Aku juga bingung gimana caranya, karena sampe sekarang anakku belum tahu nilai duit. Kalo dikasih duit jajan, suka dipakai jajan tanpa diminta kembaliannya 😑 jadi akhirnya aku gak ngasih duit jajan lagi buat dia bawa ke sekolah. Instead aku bawain bekal….jadi financial education ke anak masih gagal.

Trus kalo ada saudara main ke rumah, sering anakku dikasih duit. Ini kebiasaan di keluargaku. Yang mana sama anakku bukannya dimasukin celengan, malah dikasih ke aku 😬. Hmmm bahaya ini kalo dibiarin lama-lama begini, sense of duitnya ga jalan ntar.

Sementara ini, aku baru ngasih celengan, yang anakku cuma suka ngisi pake koin. Kalo uang kertas, dia gak tertarik. Menurut dia sih celengan itu cuma buat koin karena lubang di atasnya pas, dia bilang kalo itu buat isi uang kertas harusnya yang bikin celengan kasih lubang yang lebar supaya uang kertasnya gak terlipat. Kebanyakan alasan emang.

Selain usaha ngasih celengan dan allowance (jajan) yang gagal total, aku udah mengupayakan beberapa hal lain, kayak kalo pas ngajarin matematika pakai alat peraganya duit 😅. Biar dia mulai paham. Agak terhambat dengan jenis uang kertas yang aku punya di dompet jenisnya seringkali hanya satu.

Lalu sementara ini juga, aku menghindari ajak anak ke atm. Soalnya after few occasions dia ngeliat aku di atm, dia kayak beranggapan atm itu magic machine yang bisa memecahkan masalah tanpa masalah (macam pegadaian) soal perduitan.

Bukannya mau ambisius gimana, cuman soal duit tuh seringkali jadi problematika orang dewasa. Yang mana persoalannya bukan sekedar punya/gak punya uang, tapi nggak bertanggung jawab soal keuangannya sendiri.

Aku nulis ini juga sekalian pas financial advisor pada nulis soal financial education, tapi pas bacanya, aku bingung karena langkah konkritnya seringkali gak dijabarkan (kalo minta dijabarin musti bayar kayaknya 😅).

Salah satu yang agak berhasil nih diajarin ke anakku adalah soal need vs want. Not always succeed makanya aku tulis “agak” berhasil. Kalo lagi di toko yang ada mainan (supermarket aja banyak mainan), anakku suka ngeliatin sesuatu lama (ngga berani minta hehe emaknya galak dan default answer nya adalah NO). Lalu aku bilang….itu kan udah punya di rumah, gak sama tapi mirip, ya kan? Trus dia bilang oke dan nggak merengek-rengek.

Satu yang aku merasa perlu ajarin adalah melawan godaan. Jadi rencananya mau aku kasih duit yang agak banyakan dan aku bilang boleh beli apa aja, tapi ada target waktunya. Misal target waktunya 6 bulan berkurangnya 100rb, kalo dalam waktu 6 bulan berkurangnya ga nyampe 100rb, mau kukasih reward. I haven’t tried this, sedang menunggu dia ngerti nilai duit dulu.

Pfhhh…semoga abis aku nulis gini, ada yang lain yang sharing juga gimana ngajarin soal duit ke anaknya.

174 Not Asking for Advice

Aku sebel deh (udah mulai sebel2an melulu), i thought the era of mother being judgemental to other mother is over, terutama karena anakku udah gede. Tapi ternyata ngga.

Anakku kan barusan balik dari sleepover di rumah temennya. Masak begitu aku jemput, ini mamanya yang jadi tempat sleepover tau-tau langsung bilang “anak kamu tuh kurang dirawat, masak giginya ga rata gitu didiemin aja” 😩

Grrrhhhh…..bisa ngga sih gak usah kasih komentar apalagi disertai nasehat panjang lebar about what should i do. Aku itu rajin banget lah ke dokter gigi. Selalu sikat gigi sebelum tidur dan menanamkan hal yang sama ke anak, jadi kalo giginya masih numpuk juga….ya gak tahu gueeee. Lagian dokter yang nyabut gigi bungsunya juga bilang gak usah pake braces sekarang karena gigi permanennya baru satu. Kok situ bisa-bisanya sok tau ngatain aku kurang merawat 😤. Gak tau aja dia kalo anaknya sendiri diomongin orang karena berantakan.

Sorry malem2 ngoceh . Perlu pelampiasan emosi.

173 Convinced

Just something that has lingered in my mind, so i need to put it down in writing before i forgot.

When you believe on something and convinced that your belief is true or correct, would you go the distance to find information to support your belief or you simply just accept it?

I keep thinking about this because of political heat happening in this country. Like if you support A or B, would you believe that your choice is true just like that or you keep doing your homework to check the fact instead of simply believe the media (formal media supported by proffessional joutnalist) or even worst…simply a short sentence out of social media.

I have this tendency whenever i have doubt about something, i run them through my mind, filtering and refiltering so many times trying to find the core of my doubt. Then write it to untangled my mind and putting my feeling in words. So i wonder if these people who are so fanatic in supporting the presidential candidate also have doubt on their own choice of candidate…because what i’ve seen it they run it over and over via their writing. Even if is black campaign or white campaign, they say the same thing over and over….You can call it propaganda, but for me it more like doubts.